BERBAGI
Mengenal Sosok Panglima Laskar Sabilillah Bernama KH Masjkur (C) RIZA LUBIS
Mengenal Sosok Panglima Laskar Sabilillah Bernama KH Masjkur (C) RIZA LUBIS
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

Malang melahirkan beberapa tokoh penting yang layak mendapatkan gelar pahlawan. Salah satunya adalah KH Masjkur, sosok kelahiran Singosari, Kabupaten Malang, yang kala itu merupakan Panglima Laskar Sabilillah.

Di masa kecilnya, Maskjur yang saat itu masih berusia 9 tahun sudah diajak orang tuanya untuk menunaikan ibadah haji. Sepulangnya dari tanah suci, Maskjur kecil disekolahkan di Pondok Pesantren Bungkuk, yang dipimpin KH Thohir. Kemudian, Masjkur melanjutkan pendidikan di Pesantren Sono, Buduran, Sidoarjo.

Masjkur yang mulai beranjak remaja telah berkelana ke berbagai pesantren dan ulama pada masa itu. Ia pernah berguru ilmu hadist dan tafsir dari KH Hasyim Asy’ari di Tebu Ireng Jombang, serta pada Kiai Kholil di Bangkalan, Madura. Selain itu, Masjkur juga sempat belajar di Madrasah Mamba’ul Ulum, Jamsaren, Solo, Pesantren Siwalan Panci, dan Pesantren Ngamplang, Garut.

Setelah menimba ilmu di berbagai pesantren itu, KH Masjkur pulang kampung ke Singosari dan akhirnya membuka pesantren yang diberi nama Misbahul Wathan pada tahun 1923. Pada tahun yang sama pula, ia menikah dengan cucu dari gurunya di pesantren Bungkuk, KH Thohir. KH Masjkur juga turut aktif pada pendirian Nahdlatul Ulama (NU) dan diangkat sebagai ketua cabang NU Kota Malang pada tahun 1932.

Saat baru aktif di NU ini, atas saran dari KH Wahab Chasbullah, KH Masjkur mengubah nama pesantrennya menjadi Nahdlatul Wathan yang berarti kebangkitan tanah air. Pada tahun 1938, ia pun diangkat sebagai salah satu Pengurus Besar NU yang berpusat di Surabaya.

Sebagai warga negara Indonesia, KH Masjkur pun berjuang dengan menapaki karier militer. Awalnya, pada zaman Jepang ia ditunjuk menjadi utusan Karesidenan Malang untuk mengikuti latihan kemiliteran di Bogor yang kemudian disusul dengan latihan khusus bagi ulama. Kala itu, KH Masjkur didapuk sebagai Panglima Laskar Sabilillah yang merupakan kelompok pejuang dari kalangan pesantren yang turut merebut kemerdekaan.

Dengan tujuan yang sama, pada masa itu, Laskar Sabilillah berkolaborasi dengan Laskar Hizbullah. Peranan kedua laskar ini terbilang penting dalam membantu pasukan Indonesia merebut dan mempertahankan kemerdekaan. Saat meletus perlawanan di Surabaya pada November 1945, KH Masjkur pun turut andil dalam memimpin pasukannya. Dalam pertempuran tersebut, ia dengan gigih berjuang dan menjadi komandan dari berbagai laskar Sabilillah yang bergabung dengannya.

Selain sebagai panglima, KH Masjkur juga sempat menjabatan sebagai Menteri Agama. Jabatan itu empat kali diembannya secara berturut-turut pada Kabinet Amir Syarifuddin (1947), Kabinet Presidenssil Moh. Hatta (1948), Kabinet VII Negara RI, Kabinet Darurat dan Komisariat PDRI (1949), Kabinet Hatta (1949) dan Kabinet Peralihan RI.

Sempat meletakkan jabatan sebagai Menteri Agama akibat sakit yang dideritanya saat gerilya, namun di dalam kabinet Ali (1953-1955), KH Masjkur kembali menjadi Menteri Agama. Uniknya, walau menjadi menteri, KH Masjkur beberapa kali tetap ikut bergerilya bersama pejuang lain.

Selain itu, KH Maskjur juga pernah menduduki berbagai posisi penting lainnya, yaitu Ketua Dewan Presidium Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, anggota Syou Sangkai (DPRD) pada masa pendudukan Jepang, anggota PPKI dan konstituate yang merumuskan dasar negara. Pada periode 1978-1983, dirinya pun sempat menjadi Wakil Ketua DPD RI.

Pahlawan asli Arek Malang ini menghembuskan napas terakhirnya pada tahun 1992. Ia dimakamkan di kompleks pemakanan yang terletak di Masjid Bungkuk, Singosari Malang.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.