BERBAGI
Prasasti Tija, Bukti Sidang Sengketa Pajak Tanah (C) LAURENTIADEWI.COM
Prasasti Tija, Bukti Sidang Sengketa Pajak Tanah (C) LAURENTIADEWI.COM
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

Sengketa pajak tanah rupanya sudah terjadi sejak zaman kerazaman tempo dulu. Hal itu dibuktikan dengan adanya Prasasti Tija yang ditemukan di Malang.

Prasasti Tija terdiri dari dua lempeng prasasti. Lempeng II berukuran 33,5 x 10 x 0,3 cm dan lempeng III berukuran 33,3 x 10 x 0,3 cm. Prasasti tersebut kini disimpan di Gereja Katolik Hati Kudus Yesus (Gereja Kayutangan), di Jalan Mgr. Soegiyopranoto No. 2 Kota Malang.

Transkripsi Prasasti Tija ini tidak lengkap karena bagian permulaan dan akhir hilang. Namun, W.F. Stutterheim menerbitkan transkripsinya di dalam OV, 1925, halaman 57 tanpa diberi terjemahan. Bentuk hurufnya yang mirip sekali dengan bentuk huruf Prasasti Cunggrang II (kemungkinan besar tinulad) yang berangka tahun 851 Śaka (Stutterheim, 1925c). Karena di dalamnya disebutkan jabatan Rakryān Jasun Wungkal, maka diperkirakan Prasasti Tija ini berasal dari masa pemerintahan Pu Siṇḍok.

Dari isinya, Prasasti Tija menyebutkan adanya sengketa pajak tanah yang dilaporkan oleh Rakryan Jasun Wungkal kepada raja, bahwa ia berhak atas semua pajak dari sima kawajwan di Tija dan Haru-haru, tetapi Sang Awaju di Manayuti tidak pernah menyerahkan pajak-pajak kepadanya.

Setelah adanya pengaduan itu, raja kemudian memanggil sang awaju di Manayuti, yang dipimpin oleh Wasana dan Dinamwan. Raja menanyai mereka tentang pajak-pajak dari sima kawajwan itu. Mereka mengatakan bahwa pajak-pajak dipakai untuk menambah pembayaran (menjamu?) kepada para penarik pajak yang minta lebih dari semestinya. Menurut mereka tidak ada kewajiban untuk menyerahkan pajak kepada nayaka, dalam hal ini Rakryan Jasun Wungkal. Sebab, mereka sendirilah yang berhak sepenuhnya atas pajak-pajak dari sima kawajwan. Mereka tidak boleh menjual atau menggadaikan sima itu.

Keterangan terakhir itu diberikan kepada raja, karena ternyata diketahui bahwa sima itu telah mereka jual kepada Buyut Amabaki, 28 tahun sebelumnya. Sementara, hasilnya dinikmati oleh Kebo Kikil. Pembelian sima itu bersifat waruk lepas, sehingga Buyut Amabaki berhak sepenuhnya atas semua pajak atas segala jenis tanah di sima kawajwan di Tija dan Haru-haru. Tak terkecuali seluruh denda yang dikenakan atas segala tindak pidana di lingkungan daerah sima tersebut. Sementara, sang Awaju di Manayuti sama sekali tidak berhak lagi atasnya.

Masih menurut isi prasasti, Kebo Kikil pun akhirnya dipanggil menghadap di persidangan. Sebenarnya raja masih ingat akan masalah pembelian sima itu oleh Buyut Amabaki, sehingga Kebo Kikil dinyatakan menang di dalam perkara itu. Terlebih, ternyata bahwa ada surat akta jual beli yang menyatakan bersifat waruk lepas, sehingga sejak saat pembelian itu Buyut Amabaki dan keturunan-keturunannya berhak atas segala pajak dan penghasilan yang lain dari sima kawajwan di Tija dan Haru-haru selamanya. Sementara, pihak awaju di Manayuti dengan keturunan-keturunannya tak lagi memiliki hak.

Kemenangan Kebo Kikil diperkuat oleh sanggahan para awaju dari empat daerah yang lain, yaitu awaju di Mapapan, di Padang, di Pangkaja, dan di Palinjuwan, atas keterangan awaju di Manayuti. Keempat awaju itu menyatakan bahwa mereka boleh menjual lepas, boleh menjual waruk, dan boleh menggadaikan sima kawajwan. Namun, pajak tanah dan hasil buminya, memang tidak harus diserahkan kepada nayaka, itu hak mereka sepenuhnya. Hanya pangemas dan paure yang harus diserahkan kepada nayaka.

Akhir cerita, tak ada yang keberatan ketika sang awaju di Manayuti dinyatakan sebagai pihak yang kalah, lantaran sudah ada surat akta jual beli yang dibuat oleh rakryan asima dan disahkan oleh raja. Status sima itu pun semestinya tidak lagi dipersengketakan. Apalagi sima itu telah sekian lama dibeli oleh Buyut Amabaki. Selama 28 tahun tidak ada masalah yang diajukan oleh awaju di Manayuti, maka raja memutuskan memenangkan pihak Kebo Kikil.
Bagian akhir Prasasti Tija yang diperkirakan menyebutkan saksi-saksi yang hadir dalam persidangan kasus sengketa tanah ini hilang. Namun, yang jelas sejumlah nayaka juga disebut di dalamnya tanpa jumlah yang pasti.

Transkripsi Prasasti Tija

II.a. 1. mabaki ri tumbas-tumbasan buyut amabaki, irikaŋ sīma kawajwan. ri tija mwaŋ i haru haru. atəhər kabhukti deni kbo kikil

2. kikil. kunaŋ lawasnya kadwal wwalu likur tahun. Kunaŋ tiŋkaḥnya de buyut amabaki anumbas waruk lpas tan kapra=

3. maṇā ikaŋ sīma kawajwan ri tija. mwaŋ i haru haru denikaŋ awaju ri manayuti. kewala buyut amabaki juga pramāṇa ri

4. salbak wukirnya. sawahnya. kəbwanya. sapaniskāranya kabeḥ. tka ri sukhaduḥkhanya magəm aḍmit. tuhun tan kola=

5. hulaha ikaŋ sīma tija haru haru denikaŋ awaju ri manayuti. apan huwus pulu lpas. kunaŋ keṅətiṅətanya de śrī ma=

6. harājā. sor pakṣanikaŋ awaju ri manayuti makamukhya ikaŋ wasana. mwaŋ ikaŋ ḍinamwan. balawan pakṣanikaŋ kbo ki=

II.b. 1. kil. makanimitta warawaraḥ rakryān jasun wuṅkal i śrī maharājā. sira liŋnira pramāṇa irikaŋ sīma kawajwan ya

2. tan tuhagana ikaŋ awaju ri suruhanya. āpan nāyaka para ni sadŗwya hajinikaŋ sīma kawajwan liŋ rakryān jasu=

3. n wuṅkal. tinañan pwekaŋ awaju ri manayuti maṇaran wasana ḍinamwan de śrī maharājā ri parani dŗwya hajinikaŋ sīma

4. kawajwan ri tija. lawan i haru haru. ikaŋ pinupunikaŋ awaju ri manayuti. majar ikaŋ awaju ri manayuti maṅaran wa=

5. sana. mwaŋ ḍinamwan. pinakapaṅiwənya irikaŋ paṅuraŋ aṅasū wuwuḥ liŋnya. tan tinahilakən ya riŋ nāyaka. mithya ta ṅaranika ra=

6. kryān jasun wuṅkal yan panəṅguḥ mareŋ nāyaka sadŗwya hajinikaŋ sīma kawajwan ri tija. lawan haru haru. kahola=

III.a. 1. n denikaŋ awaju ri manayuti. maṅkana panəṅga[ḥ]nikaŋ awaju ri manayuti. tan wnaṅ anaṇḍākn irikaŋ sīma kawajwan. tan wnaṅ adwal

2. waruk. tan wnaṅ adwal lpas. mithyaŋ gatinikā. makanimitta pobhayanikaŋ awaju ri manayuti makamukhya ikaŋ wasana ḍi=

3. namwan. ikaŋ awaju ri mapapan. awaju ri paḍaŋ. awaju ri paṅkaja. awaju ri paliñjwan. paḍāwaraḥ i śrī maharājā yan wna=

4. ṅ anaṇḍakan. paḍa wnaṅ adwal waruk. paḍa wnaṅ adwal lpas irikaŋ sīma kawajwan. tan pareŋ nāyaka sadŗwya hajinya. kewa=

5. la kapramāṇa denya sowaŋ sowaŋ. tuhun ikaŋ paṅmas.lāwan ikaŋ pore liŋnya mareŋ nāyaka. kalñokan deniŋ parāwa=

6. ju ta ṅaran ika ikaŋ awaju ri manayuti. warawaraḥ ikaŋ awaju kapāt hiniḍəp de śrī maharājā. maṅkana kasor ni pakṣa=

III.b.1. nikaŋ awaju ri manayuti. kunaŋ təmən amagəhakən pakṣanikaŋ kbo kikil. wwaya tulis rakryān asīma kmitanikaŋ bu=

2. yut amabaki amapagəhakən ikaŋ buyut amabaki yan pramāṇa ri tumbas tumbasan buyut amabaki. irikaŋ sīma kawajwan

3. ri tija. lawan i haru haru. kaliliranani wka wet buyut amabaki. tan kolahulaha denikaŋ awaju ri manayuti tka

4. ri wka wetnya tkā ri dlāha niŋ dlāha. ikaŋ wwaŋ yan huwus pinagəhan deni tulis rakryān asīma. pinagəhakən ikā de

5. śrī maharājā. tan ucap ucapən tkā ri dlāha niŋ dlāha. lāwan muwaḥ atyanta lawasnyan tinumbas ikaŋ sīma kawajwan i ti=

6. ja lāwan i haru haru. tka wwalu likur tahun. tan hana paṅanuwaṇḍanikaŋ awaju ri manayuti. kweḥnira saŋ nāyaka ri harəp

Terjemahan prasasti:

II.a. 1. [Buyut A]mabaki, tentang pembelian Buyut Amabaki atas sīma kawajwan di [desa] Tija dan Haru-haru, yang kemudian dinikmati oleh Kəbo

2. Kikil. Lamanya terjual ialah 28 tahun. Adapun caranya Buyut Amabaki membelinya ialah waruk ləpas. Tidak

3. dikuasai hendaknya sīma kawajwan di Tija dan Haru-haru itu oleh Awaju di Manayuti; hanya Buyut Amabaki sajalah yang berkuasa/berhak atas

4. lembah dan gunungnya, sawahnya, kebunnya dan segala sesuatunya semua, termasuk denda-denda atas segala tindak kejahatan besar dan kecil. Benar-benar hendaknya tidak

5. diusik-usik sīma di Tija dan Haru-haru itu oleh Awaju di Manayuti, sebab sudah pulu ləpas. Demikianlah yang diingat-ingat oleh

6. Sri Maharaja. [Maka] kalahlah pihak Awaju di Manayuti dengan tetuanya Wasana dan Dinamuwan; menanglah Kəbo

II.b. 1. Kikil. Sebagai pangkal [dari perkara itu] ialah pengaduan Rakryān Jasun Wungkal kepada raja. Ia berkata bahwa ia berkuasa/berhak atas sīma kawajwan.

2. Tetapi Sang Awaju tidak tertib kepada utusannya yang datang untuk memungut pajak. “Bukannya semua pajak dari sīma kawajwan harus diserahkan kepada nāyaka?” kata Rakryān Jasun

3. Wungkal. Maka Sang Awaju di Manayuti yang bernama Wasana dan Dinamuwan ditanyai oleh raja tentang pajak

4. sīma kawajwan di Tija dan Haru-haru yang dipungut oleh Awaju di Manayuti. Sang Awaju di Manayuti yang bernama

5. Wasana dan Dinamuwan menjawab: “Dipakai untuk menjamu paṅurang yang menyerahkan tambahan [pajak]”, katanya. “Tidak diserahkan kepada nāyaka. Bohong itu namanya

6. Rakryān Jasun Wungkal jika ia berpendapat bahwa pajak dari sīma kawajwan di Tija dan Haru-haru, yang dikuasai

III.a. 1. Oleh Sang Awaju di Manayuti, harus diserahkan kepada nāyaka”, demikianlah sanggahan Sang Awaju di Manayuti. “Kami tidak boleh/berhak menggadaikan sīma kawajwan; kami tidak boleh/berhak menjualnya

2. secara waruk; kami tidak boleh/berhak menjualnya secara ləpas. Bohong itu namanya”. Adapun sebabnya ialah perjanjian/kewajiban dari Awaju di Manayuti dengan tetuanya Wasana dan

3. Dinamuwan. Sang Awaju di Mapapan, Awaju di Padang, Awaju di Pangkaja dan Awaju di Palinjuwan semuanya berdatang sembah kepada raja bahwa

4. [mereka] boleh/berhak untuk menggadaikan, boleh/berhak untuk menjual secara waruk dan boleh/berhak untuk menjual secara ləpas sīma kawajwan. “Pajaknya tidak harus diserahkan kepada nāyaka, hanya

5. semata-mata dihaki oleh kami masing-masing”. Hanya paṅəmas dan pore, katanya, yang harus diserahkan kepada nāyaka. Terbantah oleh para

6. Awaju namanya Sang Awaju di Manayuti. Apa yang dikemukakan oleh keempat awaju [yang lain itulah] yang dipercaya/dipegang oleh raja. Demikianlah maka kalah pihak

III.b. 1. Awaju di Manayuti, dan benar-benar mengukuhkan pihak Kəbo Kikil. [Lagi pula] ada surat [akta pembelian] dari Rakryān yang membawahi sīma. Yang disimpan/dipegang oleh

2. Buyut Amabaki, [yang] menguatkan bahwa Buyut Amabaki berhak atas pembeliannya atas sīma kawajwan

3. di Tija dan Haru-haru, yang dapat diwariskan kepada anak cucu Buyut Amabaki. Tidak diusik-usik hendaknya oleh Awaju Manayuti

4. sampai kepada anak cucunya sampai ke akhir zaman. Orang yang sudah dikukuhkan dengan surat dari Rakryān yang membawahi sīma, dikukuhkan pula oleh raja,

5. hendaknya tidak lagi digugat-gugat sampai ke akhir zaman. Lagi pula sudah sekian lamanya sīma kawajwan di Tija

6. dan Haru-haru itu dibeli, sudah 28 tahun. [Selama itu] tidak ada gugatan dari Awaju di Manayuti. Banyaknya nāyaka yang di hadapan

Sumber:
Sejarah Nasional Indonesia: Zaman Kuno
Tracing Ancient Indonesian History Through Inscriptions: Writings of Boechari

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.