BERBAGI
Permintaan Tanah Wakaf dalam Prasasti Gulung-gulung
Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

Prasasti Gulung-gulung atau yang punya sebutan lain Prasasti Singosari V merupakan prasasti peninggalan purbakala yang ditemukan di Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang. Prasasti yang disebut-sebut tertua dari masa Mpu Sindok itu berisikan tentang sebuah permintaan tanah wakaf.

Dilihat dari bahannya, Prasasti Gulung-gulung adalah prasasti yang dibuat dari batu. Huruf dan bahasa yang melekat pada prasasti itu adalah Jawa Kuna. Diduga, prasasti ini dikeluarkan pada hari Selasa Pahing, tanggal 9 Suklapaşa, bulan Waiśaka, tahun 851 Śaka atau tanggal 20 April 929 M.

Berdasarkan alih bahasanya, Prasasti Gulung-gulung menceritakan kisah Rakryān Hujung pu Maduraloka yang memohon kepada Śrī Mahāraja Rake Halu Pu Siṇḍok Śrī Iśānawikrama Dharmottuṅgadewa agar diperbolehkan menetapkan sebidang sawah di Gulung-gulung yang telah dihadiahkan kepadanya seluas tujuh tapak untuk dijadikan sima. Ia juga memohon agar diberikan tambahan sebagian hutan yang terletak di Bantaran agar juga dijadikan śīma.

Rencananya, Rakryān Hujung pu Maduraloka ingin menjadikannya sebagai tanah wakaf (dharma ksetra), berupa tanah sawah di Kuśāla bagi bangunan suci Rakryān Hujung, yaitu sang hyang mahāprāsāda di Desa Hemad.

Nantinya, penghasilan sawah itu akan dijadikan persembahan bagi sang hyang kahyaṅan Paṅawan. Persembahan itu berupa seekor kambing dan satu pada beras yang diberikan setahun sekali, yaitu pada waktu upacara pemujaan bagi bhatāra yang ada di Desa Paṅawan.

Diceritakan pula, dulu kahyaṅan di Desa Paṅawan ada di Gunung Waṅkědi. Jadi, sebenarnya hanya ada satu bhatāra yang dipuja, baik yang ada di Desa Hemad maupun Desa Paṅawan. Jika sedang diadakan pemujaan di Desa Paṅawan, maka penduduk di Desa Hemad juga mengikuti upacara tersebut, begitu pula sebaliknya. Upacara pemujaan di kedua bangunan suci itu dilakukan pada saat matahari melintasi garis khatulistiwa pada bulan Maret dan September.

Selain itu, ada simā lain yang terdapat di Desa Batwan, Desa Guru, Desa Air Gilaṅ, dan Desa Gapuk. Desa-desa itu memiliki kewajiban untuk memberi persembahan kepada sang hyang prasāda di Desa Hemad. Rincian kewajiban yang telah ditentukan oleh masing-masing desa tersebut berbeda-beda.

Raja pun akhirnya mengabulkan permintaan tersebut dan kedua desa itu dijadikan sima yang tidak diwajibkan membayar pajak. Sesudah upacara peresmian selesai, maka Rakryan Hujung Pu Maduraloka membagikan hadiah kepada para pejabat kerajaan dan para saksi yang turut menyaksikan upacara tersebut.

Ada beberapa nama tempat yang kemungkinan besar berada di daerah Malang yang disebutkan dalam Prasasti Gulung-gulung. Nama Bantaran saat ini masih ada dan menjadi nama sebuah kampung berada di Kecamatan Lowokwaru. Disebutkan pula seorang patih dari Tugaran, yang di kemudian hari banyak disebut dalam Pararaton, diduga sekarang menjadi Tegaron di daerah Gunung Buring.

Nama sebuah gunung suci, Gunung Wangkedi, juga disebutkan di dalamnya. Disebutkan bahwa ada suatu bangunan suci yang besar berjuluk kusala rakryan hujung mahaprasada i hemad dan sang hyang kahyangan i pangawan. Kedua bangunan suci itu dikatakan berasal (turunan) dari Gunung Wangkedi yang merupakan mula kahyangan (tempat bersemayam hyang yang pertama atau utama). Nama Wangkedi jelas merujuk pada Gunung Bromo yang diyakini sebagai tempat asal mula kahyangan. di kemudian hari.

Alih aksara dan pembahasan prasasti ini dimuat dalam Tiga Prasasti Batu Jaman Raja Sindok; OJO XXXVIII: 63-9; EEI IV: 104-105. Prasasti Gulung-gulung sekarang disimpan dengan baik di Museum Nasional dengan nomor inventaris D. 88.

Transkripsi Prasasti Gulung-gulung

Sisi Depan
1. || awignam astu gaṇapataye namah || swasti śakawarsātīta 851 baiśākha māsa tithi nawamī śuklapakṣa . . .
2. ca. wāra pūrwwaphālguṇīnakṣatra yoṇi dewatā ayuṣmān yoga irikā diwaśa rakryān hujung pu maduralokā
3. rāñjana manambaḥ i śrī mahārāja rake halu pu siṇḍok śrī īśānawikramadharmmottunggadewa sumīma ikang dmakṣa waḥ i
4. gulunggulung tapak su 7 muang alas i bantaran satngah paknānya dharmmakṣetrā sawahani kuśala rakryān hujung mahā
5. prāsāda hěmad mangasěa i sang hyang kahyangan i pangawān mapangasěa wḍu 1 pāda 1 angkěn kapūjan bhaṭāra i pa
6. ngawān ing pratiwarṣa āpan ngkai gunung wangkḍi mūla kahyangan i pangawān ring purāṇa matangyan tunggala gatyanika
7. sang hyang kahyangan kapwa silih lawada sakarmmaṇya i pangawān muang i hěmad yan tka (ring) kapūjan bhaṭāra i pangawā
8. n umilwa sakarmmaṇya i hěmad tka ning kapūjan bhaṭāra i hěmad ilwa sakarmmaṇya i pangawān ing biśuwakāla
9. ndhan prasiddha tunggal bhaṭāra mangadhiṣṭhāna i hěmad i pangawān muang hana sīma putraswa i batwan muang i curu
10. iyair gilang i gapuk imbang paknānya mangasěa i sang hyang prāsāda i hěmad kramani pangasönya i batwan śikha
11. pañjat i curu Iuga watu sukat 1 kalapa 20 mā 1 iyair gilang Inga watu sukat 20 mā 2 i gapuk ruang ……. rimpang
12. …….. mā …….. mangkana krama ni pangasönikanang sīma putraswa mijila angkěn bisuwa ring kapūjan bhaṭāra ri hěmad ma
13. …….. rakryān hujung i śrī mahārāja tlas sinanmata matěhěr la tan inargha( )kan rakryān hujung
14. …….. an sīma sawaha sang hyang prāsāda i hěmad paknānya swatantrā tan katamāna deni patih wahuta rāma nāyaka
15. ya samgat nguniwaih saprakāra ning mangilala drabyahaji ring dangū miśra paramiśra wuluwulu prakāra pangurang kring paḍam
16. ……… paranakan limus galuh pangaruhan taji watu tajam sukun haluwarak rakadut ………… katunggaran ta(pahaji)
17. airhaji malandang lěbalěb kalaka kutak tang(k)il tŗpan saluit tuhadagang tuhagusali mangrumbai manguñjai
18. hsannammakuharan huñjamman watu walang pamaṇikan maṇiga sikpan rumban wilang wanua wiji kawaḥ tingkěs mā
19. tuhāñjuḍi juru jalir miśra hino wli hapū wli tambang wli pañjut wli harěng palamak paka ……… wrutan dampulan
20. tpung kawung sungsung pangurang pasukalas payungan pulung paḍi pabisar pagulung pānginnangin sipat wilut pāmawaśya
21. ………n turunturun panrāngan skar tahun panusuḥ pahaliman kḍi walyan widu mangidung sambal sumbul hulun
22. ……… pamŗṣi watakki jro ityaiwammādi tan tamā irikanang sīma kewala sang hyang parhyangan pramāṇa i sadrabyahajinya
23. (ka)baiḥ mangkana ikanang sukhaduḥkha kadyangganing mayang tan
mawuaḥ walū rumambat ing natar wipati wangkay kābunan rāḥ ka. . .
24. ring dalan wāk capalā duhilatan hastacapalā mamtuakan wuriningkikir mamūk mamumpang lūdan tūtan ḍa
25. (ṇḍa) kuḍaṇḍa bhaṇḍihalādi bhaṭāra prāsāda ataḥ parānani sadrabyahajinya kunang ikang miśra mañambul mañawring
26. ……… mangapus mapahangan manarup manūlawungkuḍu mangdyun mabubar ma(ng)hapu malurung magawai rungki payung wlū mopiḥ
27. agawai kisi manganamanam mamubut manawang makalakalā mamisaṇḍung manuk bhaṭāra ri prāsāda ataḥ pramāṇā i sadra(bya)
28. hajinya samangkana ikanang barahu pawalijā 1 ma su hara 2 tanpatuṇḍāna madagang kapas wungkuḍu abasana kalima banta(l)
29. angañjal 1 paṇḍai wsi satarub paṇḍai mas 1 paṇḍai tambaga 1 kangsa 1 angulang kbo sawurugan sapi prāṇa 3 wḍus
30. ranggang angulang aṇḍaḥ sa( )rub samangkana kramanika …….. i ma ba ………….. i salu ir ni drabya haji saprakāra irikana

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.